Saat Toleransi Menjadi Konspirasi

tumblr_mcd9jcCYZp1ribsbuo1_500Oleh : Bhakti Aditya Purwansyah

Semalem gw nonton film judulnya “H@T3L TR#NSYLV#NI#”. Sorry nih judulnya gw samarin, supaya ga ada yang berfikir kalo gw lagi promosiin film ini. Film yang durasinya kurang lebih 1 jam 30 menitan ini gw dapet minta dari temen. Kata temen sih ini film rame, yang lebih penting ini film animasi alias kartun. Dari awal gw minat nonton film “H@T3L TR#NSYLV#NI#” bukan karena judulnya, tapi karena film ini adalah film animasi. Gw sih lebih seneng film animasi ketimbang film-film lainnya, soalnya lebih banyak hikmah yang bisa gw ambil dari film kartun alias animasi ketimbang dari film2 lainnya(mean : telenovela, sinetron, dll). Ini perspektif dan persepsi gw, jadi semua orang berhak ga setuju dengan pendapat gw ini.

Gw mau bahas film yang satu ini karena menurut gw muatan dari film ini berbobot. Perlu kalian tau, ga semua film kartun itu mendidik, banyak juga yang isinya konspirasi-konspirasi dan penanaman pemikiran tertentu, jadi harus hati-hati juga. Bekali diri sebelum kalian nonton sesuatu😀. Seperti yang gw duga, film ini kocak abis, dari awal sampe akhir gw ngakak terus, sampe mengundang perhatian temen2 gw di DKM(Sedikit cerita, gw tinggal bareng temen-temen yang lain jadi merbot Masjid Kampus tercinta :D). Padahal gw pake headset, tapi mungkin karena yang gw tonton itu menarik, akhirnya banyak juga yang ikut nonton. Gw punya alasan kuat kenapa gw angkat film ini jadi tulisan gw. Soalnya ga semua film animasi atau kartun yang gw tonton gw bikin resensinya. Gw bahas satu-satu ya isi filmnya. Check this out.

Dracula?

Kalo lu kira ni film nyeritain tentang check in chek out hotel, lu salah besar. Kalo ada yang berfikir film ini nyeritain dunia bawah laut, itu lebih sesat lagi. Hehe sebelum gw jauh nyeritain tentang alur filmnya, gw mau bahas para pemerannya. “H@T3L TR#NSYLV#NI#” memang di desain untuk para monster atau hantu yang sering membuat merinding bulu ketiak #eh. Gw kenalin dulu pemeran-pemerannya. Ada tiga peran utama, empat peran pendamping, dan sisanya peran cadangan #lho. Tiga pertama adalah Jonathan, Mavis Wavy dan Drac, biasa lah ceritanya ada cengcimen-cengcimennya. Siapa Drac? Wait a minute, bahas yang lain dulu. Empat peran pendamping yakni, Frankie Frankenstein, Wayne Warewolf, Griffin Invisible Man, dan Murray The Mummy. Wow wow, nanti dulu, nama-nama ini pasti kalian kenal di dunia perhantuan barat kan? Ga salah lagi, peran cadangan yang lainnya pun adalah monster dan hantu yang terkenal di dunia barat. Kenapa barat? Karena gw ga liat kuntilanak dan pocong di film ini(lu tau, eksistensi kedua hantu ini dipertanyakan hehe).

Seperti yang lu fikirin, semua pemerannya adalah hantu terkenal yang pernah dan sering muncul di tivi, termasuk tivi Indonesia yang dialihbahasakan. Ya, ini cerita tentang hotel yang ga pernah dihuni sama manusia. Hampir kelupaan, WHO IS DRAC? Sure, He is DRACULA. Sosok yang satu ini tentu ga asing di telinga pemirsa film horror(gw bukan termasuk pecinta film horror ya). Sosok menyeramkan penghisap darah manusia ini adalah salah satu tokoh utama dalam film “H@T3L TR#NSYLV#NI#”. Siapa Mavis? Dia putri dari si DRAC, ya sama-sama Dracula tentunya. Lalu siapa Jonathan? Dia lah satu-satunya pemeran manusia dalam cerita ini(nanti dibahas). Pemeran pendamping? Pemeran Cadangan? Semuanya adalah hantu-hantu dan monster-monster menyeramkan abad lama dan abad baru.

Ada yang aneh di film ini. “H@T3L TR#NSYLV#NI#” yang notabene hotel tempat persinggahan para monster dan hantu, hampir menghimpun seluruh dari jenis mereka. Tapi, semua hantu dan monster ini digambarin kebalik dari yang selama ini diceritain di tivi tivi kesayangan kalian. Drac Dracula jauh banget dari kata serem, yang ada dia yang paling kocak diantara yang lainnya. Mavin, Frankie, Griffin, Murray, dll pun demikian, ga satu pun dari monster dan hantu itu digambarkan serem kaya wujud yang sering diceritain ke kita. Dari sini timbul pertanyaan, apa alasan si pembuat film sampe kepikiran untuk menggambarkan mereka yang “jahat” menjadi sosok yang “baik”. Bahkan mereka ngumpul di “H@T3L TR#NSYLV#NI#” setiap musim panas juga karena satu alasan yang sama. Yakni mereka terusir dari dunia manusia. Manusia digambarin dari sudut pandang para hantu dan monster ini. ya, manusia kejam, tukang ngusir, dll.

Kesimpulan dari sub bahasan ini, gw pengen nyampein sama kalian kalo “ada udang di balik terigu”. Bayangin aja, Dracula tokoh horror antagonis penyedot darah, kelelawar busuk, digambarinnya malah sebaliknya, dia baik hati, ga sombong, rajin nabung, sayang anak, dan yang paling parah, dia udah ganti menu utama makanannya yakni pake darah kambing atau apa pun, katanya ditambah soda, atau digabungin rasanya jadi enak. What a fool statement this?. Dari sini udah keliatan apa maksud dari pembuat film. Ya, overall gw masih menikmati film ini dengan cekakakan gw. For this moment, gw ambil pelajaran berharga : “Bisa jadi orang yang menurut anda tokoh terjahat, berubah seketika menjadi tokoh terbaik asalkan media menggambarkan sebaliknya. Hati-hati dengan media. –Sir Bhakti Aditya :D”

Konspirasi Toleransi

Gw ceritain dulu kenapa ada manusia di film “H@T3L TR#NSYLV#NI#”. Ini awal konspirasinya. Di dalem film ini, si Jonathan dikisahkan sebagai seorang pemuda(masih manusia) penjelajah yang senengnya jalan-jalan keliling dunia. Udah banyak tempat yang dia kunjungin, dan akhirnya secara ga sengaja dia nemuin tempat angker itu yang bernama “H@T3L TR#NSYLV#NI#”. Bukannya pemuda ini ketakutan, malah saking beraninya, dia PEDE aja poto bareng sama zombie zombie yang menghalangi jalan dia untuk nyampe ke hotel tersebut. Hampir semua yang dia lewatin diabadiin pake HP punya dia. Gw aneh aja, ini film ga masuk akal, soalnya kalo si Jonathan punya tivi di rumahnya, dia pasti tau kalo yang namanya mahluk keluar dari tanah kuburan itu zombie. Emang sih awalnya dia ga sadar kalo dia lagi di tempat yang bener-bener isinya itu setan beneran. Begonya dia, si Jonathan baru sadar kalo setannya beneran pas dia ngeliat tengkorang bisa jalan sendiri, dia tes tuh pake tangannya dimasukin segala ke sela-sela tulang rusuk si tengkorak. Baru deh dia lebay bombay. Bener kata orang, penyadaran itu datangnya terakhir #eh.

Dracula OWNER “H@T3L TR#NSYLV#NI#” punya moto “HUMAN-FREE SINCE 1898”. Gw lupa sampein kalo si Drac pemilik Hotel megah nan menawan ala para hantu dan monster ini. Gimana ga ala hantu, menu makanannya aja emang dibuat khusus untuk para hantu. Salah satunya pas nanti ada yang namanya kue “teriakan”. Kue macam apa ini? ya seperti namanya, kuenya teriak-teriak. Lagi-lagi what a fool?

Dari sub ini gw mau kasih gambaran di mana letak konspirasinya. Lets kita bahas.

Jonathan dari awal gw dah bilang kalo dia manusia. Lho ko bisa dia akhirnya menerima kebaikan Drac? Bahkan dia cengcimen(jatuh cinta) sama anaknya Drac, ya si Mavin Wavy. Cantik sih, damn!! Tapi dia Dracula bro. Mereka bilang itu terkena “ZING”. Jonathan sama si Mavin saling jatuh cintrong tuh. Ya kaya film-film biasanya lah, pasti ada cinta-cintaanya. Tapi gw ga liat dari cintanya. Pasti ada sesuatu dibalik cerita film ini.

Bro, Jonathan itu manusia yang diciptain Alloh sebagai mahluk paling sempurna(bukan Jonathannya ya). Manusia itu identik dengan kebaikan(walau pun kadang kebawa juga sama hawa nafsu, tapi fitrahnya manusia itu suci). Sedangkan si Mavin adalah symbol kegelapan, dia adalah putri dari seorang Dracula. Mavin memiliki darah murni dracula(ayah ibunya memang dracula). Dua hal yang sangat bertentangan. Namun keduanya menggambarkan fakta saat ini. Jonathan pernah bilang dia ga pernah takut sama yang namanya Dracula, “It’s 21 Century, Man”. Pokoknya representatif sama manusia kebanyakan dewasa ini. Orang modern yang ga menerima sesuatu yang jadul. Buat Jonathan, cerita orang dulu tentang Dracula itu JADUL, dan ga RELEVAN lagi sama jaman ini. Sedangkan Drac dan Putrinya, jelas ini adalah lambang kegelapan mutlak yang seharusnya manusia mewaspadai bukan malah berkompromi dengan hal ini.

Awalnya sih di film ini diceritain kalo Drac ga mau nerima kenyataan kalo si Jonathan sama Mavin saling kena “ZING” atau cangcimen. Sampe-sampe si Jonathan suruh pergi dari kastil tua itu dan ga boleh balik lagi selamanya. Sampe akhirnya Jonathan dikasih kesempatan buat ngehibur Mavin pas acara ulangtaunnya, Jonathan ga boleh bilang “cinta” sama Mavin dan abis acaranya udahan, Jonathan harus pergi diem-diem ninggalin party semaleman itu. Sedikit diulas, pas ulang taunnya Mavin, ada adegan ciuman antara Mavin dan Jonathan. Kontan di adegan ini Drac marah besar sama Jonathan yang udah janji ga bakal ngutarain rasa cintanya. Singkat cerita, di party ini Jonathan baru ketauan sama hantu dan monster lainnya kalo dia itu manusia. Sorry, gw ga ceritain sebelumnya kalo Jonathan sempet pura-pura jadi hantu juga(jadi Jhonny Stein, katanya sepupunya Frankenstein) supaya ga ketauan demi menjaga nama baik hotel punya si Drac, ini juga hasil kesepakatan antara Drac sama si Jonathan. Pokoknya perjanjian itu terlanjur dibuat karena demi menjaga keutuhan “H@T3L TR#NSYLV#NI#”.

Diusirlah Jonathan dari hotel itu. Dengan meninggalkan kata-kata menyakitkan bagi Mavin, soalnya pas si Mavin ngungkapin cintanya ke Jonathan(padahal dia tau waktu itu kalo jonathan manusia, karena kekuatan cinta mengalahkan segalanya, preet hehe). “Apa? Lu cinta gw? Kagak, lu kan monster, gw ga suka monster” kata jonathan sambil mukanya pucet(kalimat ini muncul pas Jonathan ngeliat mukanya Drac yang ga rela anak perempuannya jatuh cinta sama seorang manusia). Pergilah si Jonathan dari Hotel itu. Panjang lah ceritanya, gw cape ngetiknya. Pokoknya akhirnya si Drac sadar kalo perlakuannya ke si Mavin(Overprotective dari manusia) itu salah, soalnya Jonathan menghancurkan memori Drac tentang kejahatan manusia terhadap dia, keluarga dan temen-temennya. Drac mutusin untuk nyusul si Jonathan.

Nah difase-fase ini sebenernya keliatan banget konspirasinya. Pas nyusul si Jonathan ke Airport, Drac dan kawan-kawan harus ngelewatin kerumunan manusia beneran. Apa coba yang terjadi? Drac lewat pas lagi ada acara semacem haloween gitu deh. Disana si Murray sampe heran “Apa mereka tau tentang kedatangan kita?”. Gw kira juga kan cuma sekedar perayaan doang. Singkat cerita(banyak disingkatnya ya? Hehe kalo mau ga di singkat nonton aja sendiri😛, sekali lagi bukan promosi), karena mereka ga bisa lewat sedangkan mereka lagi buru-buru soalnya Penerbangan pesawatnya si Jonathan tinggal beberapa menit lagi, si Murray punya ide untuk ngasih tau ke mereka(manusia) kalo mereka(Drac dan Kawan2) hantu beneran, Frankenstein yang jadi pelopor kampanye kegelapan itu. Pake gayanya yang khas, dia teriak-teriak. Maksudnya bikin para manusia ini takut dan lari supaya jalanan kosong. Eh malah sebaliknya, si Frankenstein malah di keprokin. Padahal dia bilang kalo dia Frankenstein beneran. Dunia emang udah edan.

Frankenstein juga bilang kalo dibawah(karena si Frankie ngomongnya di atas) itu ada Dracula beneran. Ini emang jamannya udah bener-bener gila, lu bayangin pake akal sehat. Kalo lu tau Dracula, Frankie, Murray, Wayne, dan si Griffin itu mahluk paling berbahaya, lu pasti lari terbirit-birit menyelamatkan diri karena asal lu tau, mereka ber 5 itu dedengkotnya kegelapan. Tapi apa yang terjadi? Para manusia itu malah memberikan jalan secara sukarela ke si Drac. Mereka bilang(secara implisit sih) “Udah ga jaman saling beda-bedain, sekarang jamannya saling bantu, walau pun dia Dracula dan kawan-kawan, kita harus toleransi, karena mereka juga mahluk tuhan”. Ini yang disebut KONSPIRASI TOLERANSI.

Intinya di film ini, selain cerita cintanya ternyata ada konspirasi. Dimana ketika manusia telah meninggalkan batas-batas antara yang haq dan yang bathil, bahkan mencampuradukkan antara yang haq dan yang bathil, maka samarlah kebenaran dan kebathilan, akhirnya toleransi menjadi alasan berdamai dengan kebathilan. Dan toleransi pula yang menjadi alasan ditinggalkannya kebenaran. Tapi tunggu dulu, semua ini ga kan terjadi kalo media ga menggambarkan kebathilan dengan kebaikan, dan kebenaran mampu beradaptasi dengan kebaikan si bathil. “Siapa yang menguasai media, dia menguasai dunia”. Ada kata bijak berbunyi seperti ini “Kebathilan bisa berubah jadi sesuatu yang baik, bila terus digambarkan baik. Sedang sebaliknya, Kebenaran pun bisa jadi salah, jika kebanyakan orang berkata itu salah.-Sir Bhakti Aditya”. Memang demokrasi itu akar kebodohan dan kekafiran. Na’udzubillah.

Kesimpulan..

Paragraf terakhir ini jadi inti alasan gw ngangkat film “H@T3L TR#NSYLV#NI#” jadi sebuah resensi ala perspektif dan persepsi gw. Pokoknya kalian ga bakal nyangka kalo film-film animasi atau kartun itu juga mengandung banyak konspirasi di dalamnya. Tapi ga semua juga mengandung sisi negatif. Buktinya banyak hikmah yang bisa gw ambil dari banyak film kartun yang gw tonton. Beberapa diantaranya: Naruto, Spongebob, dll. Walau pun mungkin menurut sebagian orang, film-film animasi ini malah mengandung negative effect. Sekali lagi, gw ga mau maksain perspektif dan persepsi gw. Semua orang berhak nyanggah pendapat gw. J

Film “H@T3L TR#NSYLV#NI#” ini jadi film animasi pertama yang gw resensiin. Gw cuma pengen gambarin apa yang gw dapet dari nonton film ini. Gw mau mengajak kalian semua supaya ga sekedar nonton. Tapi bisa berfikir dan mengambil hikmah sekaligus menikmati film-film itu. Khususnya film animasi. Karena menurut gw, selama ini, baru film animasi aja yang agak aman untuk ditonton.😀

“Mikir tentang satu hal itu lebih baik dari pada ngomong banyak hal tapi ga pake dipikirin dulu”. Ga ada manusia yang sempurna, mari jadi yang terbaik di hadapan Alloh.😉

Wednesday, 8 May 2013 | 085794666671 | @BhaktiAditya | Leader of Rumah Curhat Remaja Islam

About kasatrianstks

Kami berjuang untuk Allah dan RasulNya. Darah kami adalah darah kaum muslimin, jiwa kami rindu syahid di Jalan Ilahi...Allahu Akbar...

Posted on 8 May 2013, in Hikmah and tagged , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s